Sistem Pendidikan Tinggi Di Indonesia

Sistem Pendidikan Tinggi Sistem Pendidikan Tinggi Di Indonesia Sistem Pendidikan Tinggi Di Indonesia PT

Sistem Pendidikan Tinggi

Sistem Pendidikan Tinggi~  Kesempatan untuk mendapatkan pendidikan merupakan hak tiap warga negara. Sehingga semua warga negara dapat mengenyam pendidikan yang diinginkannya tanpa memandang jenis kelamin, agama, suku, ras, latar belakang sosial dan tingkat kemampuan ekonomi, kecuali untuk satuan pendidikan yang bersifat khusus.

Pendidikan yang tersedia untuk semua individu tersedia dalam berbagai macam pendidikan yang diinginkannya yaitu pendidikan formal maupun pendidikan nonformal. Namun dengan itu pada saat ini disediakan pula pendidikan yang dilaksanakan sebelum memasuki pendidikan sekolah yaitu pendidikan prasekolah.

Jika seseorang telah menyelesaikan pendidikan dasar, pertama, menengah akan dilanjutkan kembali pada jenjang yaitu pendidikan tinggi. Pendidikan tinggi sendiri merupakan jalur yang disediakan untuk memenuhi kebutuhan wawasan yang lebih luas.

Penyelenggaraan pendidikan tinggi sendiri bertujuan untuk mempersiapakn peserta didik dalam memasuki dunia karir serta menyiapkan peserta didik untuk dapat berinteraksi dan hidup dengan baik di dalam masyarakat.

Sistem pendidikan tinggi diharapkan mampu memudahkan seseorang menuntut pendidikan tinggi sesuai dengan bakat, minat dan tujuannya, meskipun dengan tetap mempertahankan persyaratan – persyaratan pendirian program studi yang bersangkutan.

Tujuan pendidikan tinggi diatur dalam pasal 2 Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 adalah sebagai berikut :

  1. Menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademik dan/atau profesional yang dapat menerapkan, mengembangkan dan/atau menciptakan ilmu pengetahuan teknologi dan/atau kesenian.
  2. Mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau kesenian serta mengupayakan penggunaannya untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat dan memperkaya kebudayaan nasional.

Kegiatan yang dilakukan kepada peserta didik merupakan suatu kegiatan yang bertujuan untuk memajukan perkembangan peserta didiknya. Kegiatan untuk memajuakan peserta didik tersebut dapat dilakukan dengan kegiatan seperti melakukan ujian, tugas, pengamatan oleh dosen.

Dari kegiatan tersebut dapat ditarik sebuah nilai yang jelas saja dilakukan dengan cara berkala, sehingga selain memperhatikan hasil ujian, penilaian keberhasilan belajar mahasiswa dapat juga didasarkan atas penilaian pelaksanaan tugas serta keikutsertaan dalam seminar, penulisan makalah, praktikum, pembuatan laporan, pembuatan rancangan atau tugas lain serta hasil pengamatan.

Ujian dapat diselenggarakan melalui ujian semester, ujian akhir program studi, ujian skripsi, ujian tesis, dan ujian disertasi. Untuk bidang – bidang tertentu penilaian hasil belajar program sarjana dapat dilaksanakan tanpa ujian skripsi. Penilaian hasil belajar dinyatakan dengan huruf A,B,C,D, dan E yang secra berturut – turut bernilai 4,3,2,1, dan 0. Pelaksanaan ketentuan ujian diatur oleh senat masing – masing perguruan tinggi.

Ujian akhir program studi suatu program sarjana dapat terdiri atas ujian komprehensif atau ujian karya tulis, atau ujian skripsi.

Demikian artikel yang membahas mengenai Pendidikan Perguruan Tinggi, Tujuan Pendidikan Perguruan Tinggi, Satuan Pendidikan Perguruan Tinggi. Semoga artikel kali ini dapat bermanfaat sebagai bahan acuan refrensi anda.

Artikel Yang Terkait:

 

Incoming search terms:
Sistem Pendidikan Tinggi Di Indonesia | admin | 4.5

Leave a Reply